51. DEFINITELY TRUE KNOWLEDGE

Kirlian photo of two coins

Kirlian photo of two coins (Photo credit: Wikipedia)

For Indonesian Language Version See:I. METASCIENCE Posted on February 3, 2011 https://hilalachmar.wordpress.com/2011/02/03/metascience/

Definitely True Knowledge, simply, in my opinion, is the study of everything that is detected and not detected by the five senses. Include waveform, energy shakes, and the frequency and everything that is not visible, which is different from the wave measurements, vibration and frequency, such as noise, measured in science.

I was once asked by a professor from a renowned university in Bandung, Indonesia, whether supernatural (actually I meant it in a conversation is Definitely True Knowledge) no point in my life. I answer: There! I studied Definitely True Knowledge approximately 75% and approximately 25% science. Can be said that, I personally, are the result of the implementation Definitely True Knowledge contained in my template. Science is already available. Definitely True Knowledge, only little information is available, so I had to look for it for myself.

If you want to learn Definitely True Knowledge, now we agree, that the classification of science to be as follows: Global Science is divided into 1. Science and its branches, and branches, 2. Definitely True Knowledge and their branches and branches.

Aura: Definitely True Knowledge simplest example:

If you sit in front of a mirror, your view is out of focus, such as daydreaming, the view over your shoulder and hold off the back of the shoulder gets unfocused, you will see the light of your self aura covering the surface of your body and your head. This aura of light can be different colors, like rainbows, or just one color. And also can be different or the same in each individual. Actually, this aura of light invisible to the senses of sight, but proven, you can see it just ‘little change’ technique to see you! This basic technique is incredible as I am aware. I only have to change his technique, to be able to optimize my senses, that is, me and you will be able to detect with the senses that are available, all or part of something that previously could not be detected! Aura about it, then prove that science, which includes the outer aura of us really exists and can be proven by Kirlian Photography. To not repeat the review, about Kirlian Photography, andan can see on the site: http://en.wikipedia.org/wiki/Kirlian_photography

The existence of aura that can be seen as I demonstrated above, many publications, and still fewer who read it. Knowledge of Definitely True Knowledge not popular, not widespread, although its Local Genius I do not think so much less.

In Indonesia, the path can be traced from the path Definitely True Knowledge family / descent (lineage), I was writing my own lineage, the origin of me, that has not been completed, and you can also make your own lineage. Who knows later, me and you have same ancestor.

Why do We need to discuss the topic Definitely True Knowledge lineage? Because Definitely True Knowledge, easy and short course, flowing at a 3 line family, which produces three main types Definitely True Knowledge I call it:

A. Definitely True Knowledge Type Am.

2. Type Definitely True Knowledge Jn.

3. Type Definitely True Knowledge Mu.

The three types Definitely True Knowledge, it can still be traced from each individual, which oddly enough, as followed in the genetic code of human chromosome! For example, if among family members fight each other, the family could only finish with Science: Go to a psychologist for counseling families. But I, and individuals engaged in Definitely True Knowledge, always start from exploring the template, the family is in Definitely True Knowledge what type, if Am, Yn, or Mu. In the case of quarrels, family Definitely True Knowledge Type Jn, will never be solved by science! So, it would be in vain to reconcile the family, though he psychologist, Syaikh, or pastor. Experience, data, and the fact that living in the community, to prove, the existence of complete failure ‘argument’ that seems, it’s easy to ‘reconcile’, it turns out the mission of peacemaker: ‘failed to work for peace’. Definitely True Knowledge, help us ‘see’, if our work will be wasted, or no result. My, would not, and will not be successful, to reconcile the quarrel / animosity in families with type Definitely True Knowledge Jn.

This is what we learned. Waves, Energy, and Light. Order, we are not in vain in the works, and perform any activity, which resulted in loss of both time, effort, money and mind. If you are interested, you can leave comment to me, or send an email, or whatever. I want to be friends with you, do not hesitate, make a comment or criticism, I am happy if metascience evolved as the earth sciences. Salam. Hilal Achmar.

48. HUMAN COMMUNICATION

Two  Language Version . English Version: At The Top Of Page. For Indonesian Version see below of page( Untuk Bahasa Indonesia lihat bagian bawah halaman Tks.)

After you read a lot of communication science, both political communication, company, or others who are circulating the information, then such metascience posts ago, I would write about the basic communication.

The good We Communicate anyway, With Which We Learn Communication Science, Not Forever What We Think and Communicate understood by others.

I would classify the basis of communication among people with other people, which can be interpreted also among the group with other groups, organizations with other organizations or from country to country.

A. Communication Between People With Definitely True Knowledgeable To People With Definitely True Knowledgeable

It’s rare you see in everyday communication. This communication is not ‘busy’, not colored the debate, they must seek truth in the content of communications. In the end, which is communicated / informed by the transceiver (providing information) understood by the receiver (receiving information), and the information that must be accepted as true. As an illustration:
A: Apparently, to achieve happiness, we often have trial or test and have to make sacrifices. (Definitely true).
B: Yes, more sacrifice, the higher the level of happiness gained. (Definitely true).
The result is the transfer of information that must be true.

2. Communication Between People Who Not Definitely True Knowledgeable To  People Definitely True Knowledgeable

A: Not good to be a leader, would be subject to criticism. (There is definitely true).
B: People do not become a leader, a regular employee, have never done a big crime, nor is criticism? (Definitely true).

3. Communication Between People Who Not Definitely True Knowledgeable, With People Who Not Definitely True Knowledgeable

A: There is no point in school.
B: Yes. Many scholars are unemployed!

4. No Communication.
A and B sit side by side, can place in a city park, library, or anywhere else, the situation is conducive to communicate, whether they have been known, was a trip with a lover, or do not know at all.
A:
B:
The result: the tension between them.

Once we understand the above communication, then we realize that communication is a useful communication with the person / group / state of knowledge definitely true. What I will say what is
Communication To Parents Or Some Parties Without The Presence Of People Or Parties Definitely True, Not Completely Raises Benefits!

four points above about, can be applied in our families, in different phases of growth of children, from toddlers, children, adolescents, adults to old. You have been or will be parents of your children, that is, you must be a definitely truth in hand. You can not implement democracy to your child, teen, or even to anyone, if they are still at the level of not definitely true.
What Happens, When Authority in the Family Not Having definitely true knowledgeabe to communicated? First There Is a Weak Family / States, and the more pathetic the Second: Being a Family / Failed State!

Juni 2012. Hilal Achmar.

I am Sorry, not yet finished. One more thing, what I communicated at my blog is my understanding, I am not responsible for your understanding. 😀

19 Juni 2012. 21:15. Hilal Achmar

48. KOMUNIKASI MANUSIA

Setelah anda membaca banyak buku ilmu komunikasi, baik komunikasi politik, perusahaan, atau yang lainnya yang banyak beredar informasinya, maka seperti posting metascience yang lalu, saya akan menulis tentang hakikatnya.

Bagaimanapun Baiknya Kita Berkomunikasi, Dengan Ilmu Komunikasi Yang Kita Pelajari, Tidak Selamanya Apa Yang Kita Fikirkan Dan Komunikasikan Dimengerti Orang Lain.

 

Saya akan mengklasifikasikan sifat komunikasi antar orang dengan orang lainnya, yang dapat diartikan juga antara kelompok dengan kelompok lainnya, organisasi dengan organisasi lainnya atau negara dengan negara lainnya.

  1. Komunikasi Antara Orang Berilmu Pasti Benarnya Dengan Orang Berilmu Pasti Benarnya.

Ini jarang sekali anda lihat dalam komunikasi sehari-hari. Komunikasi ini tidak ‘ramai’, tidak diwarnai perdebatan, mereka mencari isi komunikasi yang pasti benarnya. Pada akhirnya, yang dikomunikasikan/diinformasikan oleh tranceiver (yang memberi informasi) dimengerti oleh receiver (penerima informasi), dan diterima sebagai informasi yang pasti benarnya. Sebagai ilustrasi:

A: Ternyata, untuk mencapai kebahagiaan, kita sering mengalami cobaan atau ujian dan harus berkorban. (Pasti benarnya).

B: Benar, semakin banyak berkorban, semakin tinggi tingkat kebahagiaan yang didapat. (Pasti benarnya).

Hasilnya adalah pelimpahan informasi yang pasti benarnya.

  1. Komunikasi Antara Orang Yang Tidak Berilmu Pasti Benarnya Dengan Orang Berilmu Pasti Benarnya.

A: Tidak enak jadi pemimpin, pasti jadi sasaran kritik. (Tidak pasti benarnya).

B: Orang tidak jadi pemimpin, pegawai biasa, tidak pernah berbuat kejahatan besar, dikritik juga bukan? (Pasti benarnya).

  1. Komunikasi Antara Orang Berilmu Tidak Pasti Benarnya Dengan Dengan Orang Berilmu Tidak Pasti Benarnya.

A: Tidak ada gunanya sekolah.

B: Iya. Sarjana banyak yang nganggur!

  1. Tidak Ada Komunikasi.

A dan B duduk berdampingan, tempat bisa di taman kota, perpustakaan, atau dimana saja, yang situasinya kondusif untuk berkomunikasi, baik mereka telah kenal, sedang tamasya bersama kekasih, atau belum kenal sama sekali.

A:

B:

Hasilnya: ketegangan diantara keduanya.

Setelah kita mengerti tentang komunikasi diatas, maka kita menyadari bahwa komunikasi yang bermanfaat adalah komunikasi dengan orang/kelompok/negara, yang berilmu pasti benarnya. Yang saya akan katakan adalah:

Komunikasi Kepada Orang Atau Beberapa Fihak Tanpa Kehadiran Orang Atau Fihak Yang Pasti Benarnya, Sama Sekali Tidak Menimbulkan Manfaat!

Empat butir Metakomunikasi diatas, dapat diterapkan dalam keluarga kita, dalam berbagai fase pertumbuhan anak, yaitu dari balita, anak-anak, remaja, dewasa sampai tua. Anda sudah atau akan menjadi orangtua dari anak-anak anda, artinya, anda harus menjadi fihak yang pasti benarnya. Bukankah anda tidak dapat berdemokrasi kepada anak anda yang balita, kepada anak remaja, atau bahkan kepada anak anda yang sudah menjalani fase kedewasaan sekalipun, jika mereka masih berada pada tingkat ilmu yang tidak pasti benarnya.

Apa Yang Terjadi, Jika Otoritas Dalam Keluarga Atau Negara Tidak Mempunyai Ilmu Yang Pasti Benarnya Untuk Dikomunikasikan? Yang Pertama Terjadi Adalah Keluarga/Negara Lemah, Dan Yang Lebih Mengenaskan Yang Kedua: Menjadi Keluarga/Negara Gagal!

Selamat Berkomunikasi. Salam  Dari Gogol Supaya Jangan Gagal. Hilal Achmar

Maaf, belum selesai. Satu lagi,

Apa yang saya komunikasikan pada semua posting saya adalah pemahaman saya, saya tidak bertanggungjawab terhadap pemahaman anda. 😀

19 Juni 2012. 21:15. Hilal Achmar

46. PENGETAHUAN YANG NYATABENARNYA: METAUNIVERSE

Apakah yang disebut dengan metauniverse, atau apa saja anda boleh sebut, atau meta-alam, atau alam-meta? Meta-alam ialah alam yang tidak dapat terdeteksi oleh pancaindera kita. Dimana letaknya meta-alam? Di alam semesta dimana kita tinggal. Apakah isi dari meta-alam itu? Isi meta-alam adalah segala sesuatu yang tidak dapat dijangkau oleh pancaindera kita. Yang disebut tidak dapat dijangkau oleh pancaindera adalah, yang tidak dapat dilihat, tidak dapat dibau, tidak dapat didengar, tidak dapat dirasa, dan tidak dapat dikecap. Kalau demikian adanya, mengapa dibahas? Baik, sebentar akan saya jawab.

Psikologi itu membicarakan apa? Psyche, sukma! Cobalah anda tanyakan, apakah seorang doktor psikiatri dan psikologi pernah melihat sukma? Pasti tidak pernah bukan? Masyarakat belahan dunia barat, boleh dikatakan baru saja dalam mempelajari psikologi, masyarakat pada belahan dunia timur, rupanya lebih beruntung, dengan mempelajari tentang sukma lebih dulu ribuan tahun! Apakah barat dengan tradisi penelitiannya yang berbiaya besar, lebih mengerti tentang sukma dari masyarakat timur yang minim biaya penelitiannya? Tidak juga.

Tuntutlah Ilmu-Ilmu Sukma Dari Masyarakat Belahan Timur Dunia!

Apakah sukma hidup? Saya katakan: Ya. Dimana sukma hidup? Di alam dunia bersama kita. Dimana Setan, jin, hidup? Di alamsemesta beserta kita. Demikian juga dengan malaikat? Sebagiannya. Jadi, ada meta-alam! Seperti warna sinar matahari. Anda melihatnya sebagai satu warna bukan? Seperti anda ketahui, sinar matahari terdiri dari 7 warna, ialah 1. merah, 2. jingga, 3. kuning, 4. hijau, 5. biru, 6. lila dan 7. ungu. Buktinya? Lihat saja pelangi! Itu adalah sinar matahari yang telah terpisah spektrum warnanya. Kalau anda senang kata dimensi, pelangi adalah cahaya yang telah terpisah dimensi panjang gelombangnya. Apa yang akan saya katakan adalah:

Manusia Hanya Peduli Dengan Satu Dimensi Dunia Saja!

Buktinya? Pada era demokrasi dan liberalisme, ditambah lagi materialisme, tujuan apa yang ingin dicapai? Tujuan raga. Ya.., ada sedikitlah untuk sukma. Dengan demikian, manusia hanya mengelola alam satu dimensi saja. Katanya, masyarakat belahan timur dunia, setelah armagedon kiamat, akan hidup lagi di alam yang bukan dimensi alam dunia sekarang, yang ada surganya…. Atau hidup lagi setelah dunia dikiamatkan…..  Yang ingin saya katakan adalah:

Jika Kita Akan Mengelola Meta-Alam Dan Dimensi Yang Lain Dari Alamsemesta Yang Kita ’Lihat’, Kerapkalilah Berada Disana, Dengan Cara Kerap Memasuki Alam Bawahsadar  Anda.

Jika anda kerap mengelola meta-alam, maka anda akan menemukan bahwa, sifat dunia yang canggih adalah:

Dunia Hanya Memperlihatkan Satu Dimensi Dirinya Saja Kepada Indera Manusia.

Yang nyatabenarnya adalah, dunia mempersilakan manusia untuk ‘melihat dirinya’ dalam dimensinya yang lain.

Dunia Akan Memperlihatkan Dirinya Dengan Dimensinya Yang Lain, Jika Manusia Kerap ’Melihatnya’ Dengan Indera Yang Tidak Fokus!

Tentang indera penglihatan yang fokus dan tidak fokus, anda lihat pada posting saya sebelumnya. Apakah manusia membutuhkan rekreasi? Tentu. Kita membutuhkan rekreasi. Terutama, jika kita mempelajari dan mengaplikasikan ilmu yang meta. Setelah lelah, anda harus segera berekreasi, atau bersantai. Bersantai dalam metascience dapat saya sederhanakan menjadi:

Jika Anda Letih Di Alam Dunia, Bersantailah Ke Alam-meta. Jika Anda Letih Di Alam-meta, Cepat-cepatlah Mencari Hiburan Di Alam Dunia.

Hiburan di alam dunia banyak. Anda cari sendirilah yang sesuai dengan minat anda.

Adakah interferensi dari dimensi dunia yang lain? Ada. Interferensi dapat mempengaruhi tindakan kita, sikap kita, jalan hidup kita dan seterusnya. Interferensi jahat, bertujuan merugikan manusia. Interferensi baik, bertujuan menguntungkan manusia.

Apakah Interferensi itu? Begini saudaraku. Setan itu tidak mengganggu anda dengan melempar batu, menjegal, atau apa saja yang dapat menyakiti manusia. Setan itu, menginterferensi manusia dari dimensi dunia tempat mereka hidup, dengan gelombang jahat, maka, manusia yang terkena akan bertingkahlaku buruk. Ya, cukup itu saja, satu saja yang dimaui para setan. Cukuplah manusia bertingkahlaku buruk, maka dunia berjalan seperti apa yang diinginkan oleh setan. Yang ingin saya tanyakan adalah:

Apakah Anda Sadar, Bahwa Anda Selalu Di Interferensi Oleh Gelombang Jahat Setan, Yang Berasal Dari Dimensi Dunia Yang Lain?

Begitu saja saya kira posting ini. Saya berharap, anda mendapat kesenangan belajar yang meta dari posting saya. Saya mengetahui, tulisan pada posting-posting saya, saya buat tidak menurut kaidah-kaidah ilmiah. Saya hanya berpendapat, bahwa, selayaknya manusia berkomunikasi dengan manusia lainnya dengan bahasa yang mudah dimengerti, dan jelas makna yang akan disampaikannya.

Kalau anda berfikir tulisan-tulisan saya bergaya otoritatif dalam posting-posting saya, anda benar. Kalau anda berfikir tulisan-tulisan saya bernada menggurui, anda benar. Pada masa lampau, beberapa orang menggurui saya dengan gaya otoritatif. Dan saya senang mereka bergaya seperti itu……………….

Mari Kita Bertamasya Ke Alam-meta, Jika Letih Di Alam Dunia.

15 Juni 2012. 05:57> Selamat Bertamasya Dan Berselancar Mengarungi Alam-meta Di Sana. Salam Dari Alam Dunia. Hilal Achmar.

45. KEBAHAGIAAN

Apakah Kebahagiaan itu? Masing-masing individu berbeda-beda dalam mendifinisikan kebahagiaan. Anda mempunyai definisi sendiri, demikian juga saya.

Dugaan Tentang Kebahagiaan.

Individu mempunyai dugaan tentang kebahagiaan, kemudian membuat petanya. Tidak ada yang salah tentang dugaan kebahagiaan itu. Dugaan tentang kebahagiaan itu karena kita:

1. Melihat: Kita melihat adanya: Rumah yang bagus, mobil, pesawat, pasangan yang serasi, agamis, spiritualis, pekerjaan yang baik dlsb.

2. Berfikir: Kemudian kita berfikir, alangkah bahagianya, kalau kita mempunyai dan berada dalam kondisi yang kita lihat itu.

3. Perasaan: Kemudian kita akan merasa, bahwa kita dapat mencapai lebih dari yang kita lihat dan rasakan itu.

Peta kebahagiaan yang tertanam dalam jiwa kita, universal akibat kita melihat, berfikir dan merasa. Tetapi, petanya sendiri tidak universal. Suku bangsa yang hidup di gurun, sangat bahagia kalau setiap hari kiranya dapat menjumpai air di oase pada padang sabana atau steppa. Mereka tidak membayangkan Mobil! Beda kan dengan anda yang hidup di khatulistiwa?

 Yang ingin saya katakan adalah,

Gambaran Peta Kebahagiaan Berbeda Diantara Individu.

Peta Kebahagiaan Yang Kita Tuju Itu, Adalah Peta Kebahagiaan Yang Kita Buat Berdasarkan Apa Yang Terlihat Oleh Mata, Terbersit Dalam Fikiran Dan Terlintas Dalam Hati, Yang Kita Anggap Membahagiakan.

Oleh sebab itu, perlulah kita ‘melihat’ lebih jeli, ‘berfikir’ dengan jeli dan ‘menyaring’ apa yang terlintas dalam hati. Orang tua yang bijak, akan membawa anak-anaknya melihat hal yang indah-indah, supaya anaknya terpacu berfikir dan merasakan, kemudian, memberikan referensi untuk persepsi anak-anaknya. Begitu juga pemimpin dan siapa saja hendaknya.

Untuk Mendapat Kebahagiaan, Anda Harus Bayar!

Ya, jika anda ingin mendapat kebahagiaan, anda harus membayarnya, dengan waktu, tenaga, fikiran dan uang anda! Jika anda duduk-duduk saja seharian, kebahagiaan tidak akan menghampiri anda. Jika anda bekerja demi diri anda sendiri, menggunakan waktu, tenaga, fikiran dan uang anda untuk diri anda sendiri, memang tidak ada salahnya, (sebagai derivat pengajaran Machiavelli), anda bisa bahagia juga, tetapi sesaat saja. Untuk mendapatkan kebahagiaan berdurasi panjang, anda harus membayarnya.

Anda harus membeli berlian untuk mendapatkan kebahagiaan berdurasi panjang, alih-alih membeli cincin imitasi yang menghasilkan kebahagiaan berdurasi pendek.

 

Kebahagiaan Berdurasi Panjang.

Kebahagiaan yang berdurasi panjang dihasilkan dari pencapaian individu yang berkaitan dengan spiritualitas. Bahkah, pengikut-sertaan elemen spiritualitas dalam mencapai kebahaiaan, adalah the only way untuk mencapai kebahagiaan yang berdurasi panjang! Apalagi, pencapaian itu tidak menghitung untung ruginya, dengan dikeluarkannya biaya, waktu, tenaga, dan fikiran kita. Misalnya anda menolong orang sakit, dan anda mengeluarkan biaya yang banyak untuk kesembuhannya. Anda tidak menghitung untung ruginya. Jika si sakit itu sembuh total, anda akan mendapatkan kebahagiaan yang berdurasi panjang, setiap kali melihatnya dalam keadaan sehat. Yang saya ingin katakan adalah:

 Semakin Lama Dan Tinggi Tingkat Pengorbanan & Spiritualitas, Semakin Tinggi Juga Tingkat Kebahagiaan Yang Tercapai.

 

Kebahagiaan Berdurasi Pendek.

Contohnya membeli cincin imitasi diatas.

 Kebahagiaan yang tidak nyatabenarnya Berdurasi Panjang Yang Disesali.

Kebahagiaan yang tidak nyatabenarnya ini juga anda harus bayar dengan waktu, tenaga, fikiran dan uang anda! Misalnya, anda yang diatas nilai rerata, punya pacar dengan nilai nilai diatas rerata juga, kaya dlsb yang menyenangkan mata dan hati, dan sangat baik kepada anda, menuruti segala apa yang anda inginkan. Setelah 6 tahun berpacaran dan merasa sangat bahagia, tiba-tiba anda menyadari, bahwa jalan yang anda lalui berdua ternyata keliru! Jadi, 6 tahun itu anda mendapat kebahagiaan tidak nyatabenarnya, yang anda bayar juga, dan pada akhirnya anda sesali. Keliru dalam hal apa, ya apa saja….anda fikir sendiri saja ya………….

Kebahagiaan Yang Tidak Nyatabenarnya Berdurasi Pendek Yang Disesali.

Hari ini anda bertemu kawan, rasanya bahagia sekali. Pada akhir pertemuan, bisa saja anda menyesali pertemuan itu bukan? Bahkan, penyesalan yang menyita waktu yang panjang sekali.

 Kebahagiaan Yang Tidak Nyatabenarnya Dan Kebahagiaan Yang Nyatabenarnya, Keduanya Sama: Anda Harus Bayar Untuk Mendapatkannya!

 Setelah mengetahui tentang bagaimana jiwa secara Automatic mempuat peta kebahagiaan, pertanyaannya adalah:

Mengapa Ada Individu Yang Merasa Tidak Bahagia Dalam Kehidupannya?

Karena, memang pada dasarnyalah manusia tidak logis! Misalnya, ada individu yang Ingin bahagia, malah pindah ke puncak gunung yang sunyi, bikin gubuk, ingin tenang dan mau semedi atau bertapa, karena menurutnya, dan yang diyakininya, menurut apa yang ia baca dan dengar: kebahagiaan adanya dalam hati! Lha, memang di puncak gunung ada apa? Kalau di puncak gunung ada kebahagiaan, puncak gunung dimanapun adanya tentu sudah dipenuhi orang!. Mungkin maksud individu itu, kebahagiaan ada dalam hati, jadi dia mau cari yang gratis! Tengak-tengok di puncak gunung sendirian….

Nyatabenarnyalah Bahwa Tidak Ada Kebahagiaan Yang Gratis!

Mengapa ada statement yang menyatakan, bahwa kebahagiaan adanya di dalam hati? Saya katakan, itu tidak berdasar.  Mengapa mereka membuat statement itu? Karena mereka tidak mengetahui bahwa:

Kebahagiaan Itu Terukur!

Anda tahu ukurannya? Ukuran yang sederhana seperti ini: Andai Ada individu yang berwajah susah, kelihatan susah, cemberut, matanya bermusuhan, lalu ketika ditanya, apakah dia bahagia dengan kondisinya? Ia menjawab: Kebahagiaan adanya dalam hati. Saya bahagia! Walaupun kondisi saya seperti ini, saya bahagia. Orang kaya, sarjana, punya pasangan cantik, belum tentu bahagia bukan…… (kata dia!). Apa anda percaya kata dia, yang berwajah susah itu!? Tentu tidak bukan? Apalagi kalau anda mengetahui ada ilmu yang berbicara tentang:

Human Development Index

Human Development Index (HDI) adalah pengukuran perbandingan dari harapan hidup, melek huruf, pendidikan dan standar hidup untuk semua negara seluruh dunia. HDI digunakan untuk mengklasifikasikan apakah sebuah negara adalah negara maju, berkembang atau terbelakang, dan juga untuk mengukur pengaruh dari kebijaksanaan ekonomi terhadap kualitas hidup. Jadi, pendidikan, standar hidup, kualitas hidup, dapat dibandingkan dapat diukur, makanya terukur!. Dan tentunya, kualitas hidup berbanding lurus dengan kebahagiaan.

Saya berharap, ketika orang masih mencari dimana letak kebahagiaan, apa yang disebut bahagia, saling berdebat, saling bersitegang dengan self-defence-nya sendiri-sendiri, kita mulai menghitung dan mengukur kebahagiaan itu. Itu NyataBenarnya.

Selamat Berbahagia Di Hari-hari Bahagia Anda, Dahulu Anda Sudah Membayar Untuk Kebahagiaan Yang Anda Nikmati Sekarang….

Salam Giat Membayar! Yang Gratis…. Kualitasnya Jelek…… Hilal Achmar.

08 June 2012

40. REALTRUTH SCIENCE

Ini posting saya yang ke 40, seperti kata orang Life Begins At Forty, maka, saya katakan, My Posting Begins At Forty. Dari nomor posting ke 40 inilah saya akan lebih serius, tidak lagi menggoda dengan metascience. Mulai sekarang, thema blog ini menjadi:

REALTRUTH SCIENCE

Mengapa? Bukankah saya selalu menulis pengetahuan yang nyatabenarnya, dan saya giring anda ke metascience, toh, juga tidak ada yang protes…. Pengetahuan yang nyatabenarnya kan lebih dekat terjemahannya menjadi REALTRUTH SCIENCE.

Bagaimana Saya Menyadari Adanya Realtruth Science

1. Adanya Perbedaan Budaya: Saya hidup di Jakarta sebagian, sebagian lagi di Yogyakarta, dimana dahulu, ilmu berkembang pesat. Saya melihat, perbedaan budaya Jakarta yang mengintegral dalam diri saya, menimbulkan pertentangan dengan budaya Jawa (Yogyakarta khususnya).  Saya berfikir budaya mana yang paling benar?

2. Adanya Perbedaan Suku/Suku Bangsa/Bangsa. Sampai sekarang masih menimbulkan pertentangan. Contoh: Ambillah budaya barat yang baik, yang tidak baik kita sensor. Maka, disensor/diblokirlah banyak situs di internet, dan mediamasa yang tidak bisa di akses di berbagai negara belahan timur.

3. Adanya perbedaan informasi yang diterima oleh individu, yang kemudian mengintegral dalam dirinya, sehingga seorang individu dapat terlihat: sebagai orang yang: kaku, tegas, agamis, individual, sosial, egois, pelit, royal, baik hati, pemarah, pendendam dlsb, dalam bahasa ucap.

4. Adanya perbedaan pendidikan. Ada yang tinggi, sedang dan rendah.

5. Adanya perbedaan kultur dalam keluarga.

6. Adanya perbedaan Gen.

7. Adanya perbedaan perlakuan dalam keluarga dan masyarakat.

Dan masih banyak perbedaan lainnya, yang menyebabkan, tiap individu sangat specifik dalam mengkompilasi informasi ilmu yang didapatkan dan mengintegralkannya dalam diri dan kehidupannya. Yang menjadi pertanyaan saya adalah:

Apakah Ada Ilmu Pengetahuan Yang Nyatabenarnya, Agar Individu Tidak Salah Dalam Mengintegralkan Ilmu Dalam Diri Dan Kehidupannya?

Saya fikir ada! Kalaupun saat itu belum saya temukan, saya akan mencarinya. Sekitar tahun 1974, Bapak saya mengenalkan saya tentang adanya ‘Pengetahuan Yang Nyatabenarnya’, yang dicari dengan cara transendental. Pada saat itu, saya boleh dibilang masih ‘kecil’, tetapi saya bertekad untuk mencarinya, walaupun dengan cara transendental! Dan, memang pada awalnya, saya berusaha keras mencarinya dengan cara spiritual transendental. Dan mulailah saya hidup dalam dua dunia, dunia nyata dan dunia spiritual.Cara saya mencarinya:

1. Bapak Saya Melarang Saya Menjadi Hakim.

Belakangan saya baru tahu maksudnya, bahwa dalam memandang kebenaran, saya tidak boleh dibayar. Beliau takut, otoritas yang membayar saya, membelokkan saya dari kebenaran, integritas saya melemah. Beliau menginginkan, saya merdeka mencari sendiri pengetahuan yang nyatabenarnya. Maka, segala ilmu dan lintas ilmu yang saya pelajari, saya simpulkan benar tidaknya secara didaktis.

2. Mengelola Waktu Jeda Dengan Kegiatan Transendental.

Teknik saya menuju trancendence adalah, saya mengosongkan fikiran, sehingga saya tidak berfikir, dan mengosongkan rasa, sehingga tidak berperasaan apapun. Itu adalah Zero/Empty Condition. Pada awalnya, saya sering melakukannya saat relax di kamar tidur saya, kemudian, saya dapat melakukannya di mall, di cafe, saat jeda kerja dlsb.

3. Apa Gunanya Kegiatan Transendental?

Kalau gelas sudah penuh air, apakah dapat menerima sejumlah volume air yang dituangkan padanya? Tidak, air akan tumpah, dan volume air tidak bertambah dalam gelas, karena, gelas itu ‘sudah penuh’. Kalau gelas itu kita kosongkan, maka ia dapat menerima sejumlah volume air, sesuai dengan kapasitasnya. Walaupun tidak sepenuhnya benar, dapat saya analogikan: kalau fikiran kita sudah penuh, apakah masih dapat menerima informasi baru? Kalau fikiran anda sudah penuh, apalagi dengan berbagai persoalan dunia, apakah fikiran anda masih dapat me-receive informasi yang benar yang di-transmitter-kan ke anda? Tentu tidak. Pada saat saya melakukan kegiatan transendental, artinya saya memberi ruang dan waktu bagi ilmu dan informasi yang nyatabenarnya.

4. Apa Akibat Informasi Yang Tidak Nyata Benarnya Bagi Diri Dan Kehidupan Anda?

Informasi yang tidak nyatabenarnya, seperti virus di software atau otak/hardisk komputer. Misalnya komputer kita disusupi virus, yang menyebabkan kalau kita start, dia kembali restart….terus…. melelahkan! Tidak ada henti-hentinya restart…………

Begitu juga informasi yang tidak benar yang masuk dalam otak kita, seperti virus, kita akan memikir ulang informasi itu bolak-balik, tidak ada henti-hentinya, restart…. terus…..

Misalnya: anda diberi informasi yang tidak nyatabenarnya: sukses itu tidak harus menjadi kaya, punya helikopter, limousine, istana, dsb. Otak anda nanti seperti disusupi virus. Anda akan berfikir ulang terus: Apa benar sukses itu tidak harus menjadi kaya, punya helikopter, limousine, istana….? Mengapa saya katakan ilmu yang tidak nyatabenarnya seperti virus dalam otak anda? Setelah saya pelajari, ternyata orang-orang yang menderita gangguan jiwa, schizophrenia, bahkan gila, karena mereka mengintegrasikan dan mengkompilasikan pengetahuan yang tidak nyatabenarnya, sehingga mereka berfikir ulang terus, dan mengakibatkan kelelahan psikologis yang mendalam. Itu pendapat baru saya tentang Psikiatri.

5. Apa Gunanya Pengetahuan Yang Nyatabenarnya?

Pasti anda sudah tahu, jika membaca beberapa posting dalam blog saya.

6. Apakah Pengetahuan Yang Nyatabenarnya Spesifik Pada Individu?

Ya, spesifik pada tiap individu. Tidak sama pemahaman antar individu yang satu dan individu lainnya dalam menyerap pengetahuan yang nyatabenarnya, bergantung dari kadar ilmu dasar yang pernah dipelajarinya. Tetapi, cara mendapatkannya sama, dan teknik problem solving-nya juga sama. Kita disini, sedang mempelajari yang sama. Hasil yang didapatkan masing-masing kita, dapat berbeda. Semuanya akan menyehat-sejahterakan kita.

7.  Jika Ada Comment, Hal Baru, Atau Pertanyaan, Sedang Anda Enggan Berkomentar Disini, Anda dapat BBM saya. PIN: 27D08432

Salam. Hilal Achmar.

June 05, 2012. 17.43.

39. HILAL ACHMAR

Notice
If you want to invite Hilal Achmar as a Speaker Of Definitely True Knowledge, please do not hesitate to contact me.
Hilal Achmar
Ph: 0813 156 966 76 SMS ONLY!
Please SMS only, and please understand, I can not receive calls, due to my duties as speaker. My staff will call you back soon.
Thank you. Hilal Achmar